Negeri Kita Terlalu Banyak Hari Libur?

calendar-pieceJumat, 26 Desember 2008. Pukul 04.17 pagi. Azan Shubuh berkumandang dari jam dinding digitalku yang sudah setahun ini selalu otomatis mengumandangkan azan 5 kali sehari di kamarku. Kemarin itu entah kenapa, kok rasanya sedikit malas beranjak dari tempat tidur. Apalagi temperatur di kamarku setiap pagi sangat sejuk sekitar 25oC. Pagi ini (27/12) malah sedikit lebih sejuk lagi, 24,80C. Ditambah lagi, seperti biasa, setiap mau lebaranΒ dan akhir-akhir tahun seperti ini adalah hari-hari yang penuh “kemalasan”. Dalam akhir tahun ini saja (ditambah awal tahun)Β ada 3 hari libur resmi yaitu: tanggal 25 Desember (Natal), Tahun Baru Hijriyah 29 Desember ditambah tahun baru 1 Januari. Belum lagi ditambah “Hari Kecepit Nasional” tanggal 2 Januari yang akhirnya dinobatkan sebagai Hari Cuti Bersama! (Ada-ada aja!)

Mengenai “Hari Kecepit Nasional” ini, orang Indonesia paling “jago” deh. Apalagi jikalau kecepit dengan akhir pekan. Udah deh, sudah bisa dipastikan akan ada “Hari Kecepit Nasional”. Tetapi kalau ada hari libur yang diapit oleh dua hari kerja, nggak pernah akan terjadi “Hari Kecepit Nasional”. Ya iyalah, kalau hari libur yang dijepit hari kerja lantas batal menjadi hari libur, maka hampir keseluruhan hari libur batal jadi hari libur dong! Huehehe……πŸ˜€

Pertanyaannya adalah: Apakah waktu sehari (yang terjepit hari libur dan akhir pekan tersebut) tidak signifikan untuk dijadikan hari yang produktif? Paling parah pada saat akan Lebaran, udah selama Ramadhan waktu kerja dikurangi, cuti bersamanya juga wow lumayan lamanya! Ya, kalau yang puasa! Kalau yang nggak puasa?? Udah puasa batal melulu, libur lebarannya paling lama!Β Jadi sepertinya jikalau hari libur nasional ditambah hari cuti bersama digabungkan sepertinya negara kita ini mungkin adalah negara terbanyak hari liburnya!

Jadi bagaimana bagusnya ya? Apa hari libur di negeri kita ini harus dikurangi? Menurut saya, hari-hari besar agama Islam yang patut dijadikan hari libur paling2 Idul Fitri dan Idul Adha. Kalau yang agama Kristiani barangkali ‘Christ’s Ascension Day’ nggak begitu perlu kali ya? Atau….. mungkin kita mengurangi hari-hari libur keagamaan tersebut dan menggantikannya dengan hari libur-hari libur nasional seperti Hari Pahlawan dan sebagainya? Agar semangat ke-Indonesiaan kitaΒ semakin mantap!!Β Ya… sama aja bohong dong! Itu sih sama aja gali lubang tutup lubang alias tetap aja hari liburnya banyak!

Ya udah deh….. mungkin jalan terbaiknya untuk saat ini adalah kita manfaatkan hari-hari non-libur kita dengan produktivitas semaksimal mungkin baik kuantitas ataupun kualitasnya. Jangan sampai, sudah hari libur nasional dan hari cuti bersamanya banyak, eh pas hari kerjanya juga banyak yang produktivitasnya tidak maksimal. Kalau rakyatnya malas, ya jangan heran deh kalau kita melihat wakil rakyat kita di DPR sono malas juga. Bukankah DPR itu adalah wakil rakyat juga? Jadinya…. kemalasan DPR adalah cermin kemalasan rakyatnya juga! Huehehehe………πŸ˜€

36 responses to “Negeri Kita Terlalu Banyak Hari Libur?

  1. Wah, asyik deh. Bisa pertamax terus.:mrgreen:
    Liburnya kebanyakan ya? Kalo anak sekolah aneh, kalo masuk pengen libur, giliran libur pengen masuk. Giliran sekolah pengen pulang, giliran udah jam pulang masih nongkrong di sekolah. Ada-ada aja…

  2. everyday is sunday at jogja. >>kata dagadu neh pak yari

  3. Kalo menurut saya org indonesia kebanyakan ga penting hari liburnya banyak atau ngga. Yg penting bisa bersantai di sela2 kesibukan…

  4. Pak, Pak saya ga pernah liburπŸ˜€

    Tanggal merah, hari besar, ketika para manager dan direkturnya liburan, kita pekerja kulinya tetap aja masuk. ya, seperti penjual sayur di pasar yang tidak pernah punya hari libur. Karena tidak ada libur buat warnet di mana saya kerja. Tetap buka sepanjang hari sepanjang tahunπŸ˜€

    Weleh kok ngadu, makanya jangan jadi kuli biar punya liburan:mrgreen:

  5. libur ga enak,ga bisa ketemu pacar,huehehehehe..
    pengen ketemu ya maen ke kotanya,wkwkwkwkwkwkw…πŸ˜€

  6. Yah, itu risikonya kalo negara tidak sekuler, akhirnya kepentingan agama yang ‘diakui’ pun harus diakomodasi, termasuk soal libur nasional begini. ^^;

    Kalau yang agama Kristiani barangkali β€˜Christ’s Ascension Day’ nggak begitu perlu kali ya?

    Dari yang saya dengar, itu hari libur ‘kompensasi’ karena Paskah selalu jatuh pada hari Minggu…πŸ™„

  7. Pak, gemana klo hari-hari kepahlawanan juga dijadikan tanggal merah, biar sekalian banyak hari libur kejepit nasional…. wakakakakakak….

    Saya senyum terus nih, baca paragraf terakhir (kalimat akhir), DPR adalah cerminan rakyatnya… wakakakakak… (tapi Pak, ga juga sih, mungkin DPR itu cerminan rakyat yg malas saja… jadi ga representative).πŸ˜€

  8. kalo buat saya asik tuh, pak. saya bisa pulang kampung ke Jogja. soalnya di jakarta saya nggak bisa senyum, kudu serius mulu. ini lagi di jogja, nulis komen sambil senyum lebaaaarrr… banget (^_^)

  9. Oiya, biasanya juga, setelah libur, pas hari-hari pertama kerja, masih pada males.

    Jadi, gemana dong?

  10. yea.. benar.. setuju.. saya pernah dirugikan gara2 hari kecepit nas. (heheh curhat) batal ujian tuh. dosennya gak mau nguji pas hari itu..😦

    eh. biar banyak hari libur tapi kok masih ngetrand sindrom hari senin yah..
    kenapa tanya?..

  11. OMG! OMG! OMG! OMG!
    benarkah itu????

  12. haha.. iy y..
    indonesia banyak hari libur yang kurang penting..πŸ˜„

    *bc comment Alias*
    Itu benar sekali!!!
    klo libur, pgnny masuk skul.
    klo skul, pngnny libur..πŸ˜„

    *bc comment Ardianzzz*
    haha..udah banyak hari libur.. tpi masih aja ada “i hate monday” πŸ˜„

  13. yup sahabat
    tapi buat kuli seperti aku malah asyik nihπŸ˜€

  14. Iyap…mantaf…kalo libur kecepit gene kan gw kan bs jalan2, ne lg d jalan…hidup indo…

  15. Kalau punya anak kecil seneng kang….bisa main dengan anak di rumah.

    Lha anak udah besar aja senang, anak bungsuku malah melakukan perjalanan menyusuri pulau Jawa bersama teman-temannya. Naik KA ke Yogya, terus Magelang, terus Madiun, dan tadi baru nyampe di Surabaya.

    Asal istilahnya libur lho, bukan cuti bersama yang harus dipotong dari jatah cuti…

  16. saya rasa koq kurang banget ya kang

  17. Biarin mass… biar banyak nyantai kaya saya… (ga’ maju!!)
    salam kenall….πŸ™‚

  18. saya juga ngerasa kurang kok.. hehe.. tapi dari itung2an memang cuti karyawan itu kan maksimal 12 hari dalam setaun.. dan jika ada cuti bersama juga kan mngurangi jatah karyawan kan..
    tapi memang jika dihitung dengan hari libur nasional terasa banyak liburnya.. tapi apa memang sudah ada data valid kita negara yang paling banyak liburnya? memang itu satu konsekuensi dari bangsa religius dan menghargai perjuangan para pahlawannya.. he..

  19. @Alias

    Ooo gitu ya?? Cukup aneh juga ya…. Tapi untungnya nggak pernah kejadian seperti ini ya: Tiap kali makan ingin boker, tapi tiap kali boker ingin makan… hehehe….:mrgreen:

    @mantan kyai

    Berarti di Jogja yang agama kristiani setiap hari ke gereja melulu dong terus yang agama islam nggak pernah sholat jumat dong….:mrgreen:

    @AgusBin

    Kayak DPR kita gitu ya??πŸ˜€

    @mezzalena

    Sebenarnya mbak mezzalena nggak sendirian loh, bukan warnet aja yang buka 24/7 tetapi juga stasiun TV, radio, stasiun kereta api, rumah sakit, wah pokoknya banyak deh mbak. Justru kayaknya di hari libur itu, bisnis justru meningkat. Tetapi walaupun warnetnya buka 24/7 tetapi operatornya atau penunggunya (emangnya makhluk halus!) kan ada shiftnya, nggak terus2an kerja 24/7….πŸ˜€

    @uncle bob

    Oooo… gitu ya?? Itu untungnya kalo pacar satu sekolahan ya. Jadinya mau ‘sekolah’ terus. Lha, kalo pacarnya nggak satu sekolahan?? Ya… mungkin maunya mbolos terus ketemu pacarnya ya?? Huehehe….πŸ˜€

    @Catshade

    Hmmm…. begitu ya? Tapi… bukannya libur paskah sudah bisa diwakili oleh Good Friday?❓

    @mathematicse

    Iya juga ya….. bahkan kita sendiri yang sok rajin ini nggak tahu wakil kita di DPR itu siapa. Huehehe…..

    Saya sendiri juga heran, kenapa selalu hari pertama kerja masih pada bermalas2an. Tetapi kenapa nggak pernah ada kasus hari pertama libur masih pada rajin ke kantor ya?? Wakakakak….πŸ˜†

    @ardianzzz

    Nah… itu dia yang namanya ‘Mondayitis’ sindroma hari Senin karena mungkin masih terbawa2 suasana akhir pekan. Lawannya mungkin namanya ‘Fridayphoria’, suasana semangat akhir pekan terbawa2 di hari Jumat sebelum akhir pekan tiba!:mrgreen:

    **jadi ingat lagunya The Boomtown Rats: “I don’t like Mondays”**

    @Vintage Gadget

    Hayo bener nggak?:mrgreen:

    @sally

    Yah begitulah….. banyak hari libur yang tidak penting…. tapi mudah2an di kantor atau di sekolah kita tidak mengerjakan hal2 yang tidak penting dulu….:mrgreen:

    @achoey

    Kalau kita menikmati pekerjaan kita, tentu akan menjadi mengasyikkan apapun dan kapanpun itu….πŸ™‚

    @Oat

    Lagi jalan2 di mana?? Di kebon belakang rumah??:mrgreen:

    @edratna

    Betul bu…. apalagi kalau hari liburnya bertepatan dengan hari libur anak2 sekolah tentu menyenangkan. Tetapi ya itu, kesenangan dan tanggung jawab harus saling tarik menarik, dan saya selalu berusaha untuk di tengah…..

    @anggara

    Kurang apa kang? Kurang banyak, kurang sedikit apa kurang waras?:mrgreen:

    @airlangga89

    Huehehe…. oalah….. ok deh, salam kenal juga…πŸ™‚

    @Indra Hadi

    Walaupun libur Indonesia bukan yang paling banyak tetapi hari libur di Indonesia tetap termasuk yang banyak, saya sudah observasi apalagi kalau ditambah ketidakproduktifan dalam ‘hari kecepit nasional’. Walaupun produktivitas suatu komunitas tentu tidak bisa diukur hanya dengan banyak sedikitnya hari libur….πŸ™‚

  20. ngucapin dulu Met tahun baru tetettttttt niup terompet

  21. untungnya di tempat saya mengais rezeki tidak ada yang namanya cuti bersama,…cuti 25 hari kerja selama setahun authorized pekerja untuk menentukan kapan ngambilnya….saya sendiri mmg lebih menhindari ikut2an cuti bersama…karena biasanya dihari-hari itu tiket mahal hehehe….

  22. Tanggal merah hanya untuk pegawai kantoran, terutama PNS, bagi saya kebanyakan tanggal merah malah menjadi banyak urusan terbengkalai. Pusiiing.

  23. BALI = ” BANYAK LIBUR” …. heeee…πŸ™‚

  24. Kalo untuk memeringati hari keagamaan, Indonesia memang nomor 1, tetapi cuti yang dibayar kayaknya masih rangking di tengah-tengah ya?

    Soalnya di sini cuti tetap digaji itu ada 5 minggu/tahun.

    Aku pikir ngak jadi masalah, bagi-bagi rejekilah: ke daerah/ sektor pariwisata.

  25. lah libur kok gak mau sih kang..saya di vietnam malah ngedumel cuma 9 hari ibur setahun beda ama saya waktu di kamboja 25 hari libur setahun …wah enak tenan..buat pekerja hari libur sama dengan digaji cuma2…kita pake prinsip gaji di bagi berapa hari libur kita…hee

  26. Kalau di pikir-pikir benar juga ya ….

    ” Hari kejepit Nasional ” lucu tapi nyata . Dipaksa cuti bersama …..

  27. @balisugar.com

    Kalau niup trompet sambil liburan enak ya?πŸ˜€

    @dwibasukiwss

    Ya… bagus…. yang penting asal para pekerjanya disiplin saja. Kalau di sini sudah hari libur plus cuti bersamanya banyak, hari kecepit nasional juga terkadang dijadikan alasan untuk tidak produktif….😦

    @ubadbmarko

    Huehehe…. ya udah deh…. yang penting jikalau kita menikmati pekerjaan kita, plus apalagi jika pekerjaan tersebut menyangkut kehidupan banyak orang, sepertinya kerja di tanggal merah merupakan hal yang mulia… **halaah**πŸ˜€

    @cadink

    DILI = **DIKIT LIBUR**:mrgreen:

    @juliach

    Ya kalau sudah waktunya libur, ya liburlah hingga ‘bagi-bagi rezeki’ di sektor pariwisata. Tetapi kalau liburan melulu, termasuk pegawai2 yang bekerja di sektor pariwisata juga ikut libur semua, ya jadi kacau dong ya…. huehehe…πŸ˜€

    @boyin

    Huahaha…. mungkin Vietnam orangnya rajin2 barangkali. Nggak heran, di antara ketiga negara Indochina yang baru bergabung sama ASEAN, Vietnam-lah yang paling berkembang (walaupun mungkin juga didukung oleh kondisi politik yang stabil juga).πŸ™‚

    @A-RI

    Kalau “dipaksa” masuk kantor bersama nggak ada ya??:mrgreen:

  28. Masih kalah banyak sama Malaysia Pak. Raja ulang tahun, libur. Yang dipertuan Agong ultah, libur lagi. Belum lagi libur agama. Libur semesterannya aja masing-masing dua bulan (buat yang sekolah).

    _______________________________

    Yari NK replies:

    Wah…. kalau Malaysia sepertinya sih sama malesnya, nggak bisa dijadikan patokan… huehehe….πŸ˜€

  29. gak papalah, kalo bisa selain banyak liburnya juga banyak cutinya, banyak bonus dan banyak gajinya (mimpi kali ye..)

    ___________________________

    Yari NK replies:

    Wekekekekek…….. kenapa nggak sekalian mimpi, nggak usah kerja tapi banyak bonus dan gaji serta cepat naik pangkat! (eh naik pangkat nggak perlu ya, yang penting gaji besar dan sama dengan yang pangkatnya tinggi, namanya juga mimpi…):mrgreen:

  30. yg penting gmn cara qt menjadikan liburan qt menjadi sesuatu yang positif,bermakna,n menghasilkan tentunya

    ________________________

    Yari NK replies:

    Nah…. itu dia yang sulit….. terkadang libur kita tidak menjadi sesuatu yang positif, bermakna dan menghasilkan….

  31. Banyak libur asyik juga meskipun aku gk bisa libur sesuai tanggal merah, tapi ….. klo libur berarti aku gk harus ribet menyiapkan anak-anak ke sekolah …. asyikkk euyyy …
    πŸ˜€

    __________________________

    Yari NK replies:

    Huehehehe iya sih….. tapi walau hari libur merah, tugas sebagai ibu rumah tangga tidak pernah ada tanggal merah ya??

  32. haha! ngakak deh baca penutupnya soal mewakili itu.
    duh, paling menohok tuh, mas yari.
    makanya kalau mau mengubah bangsa, ubah dulu perilaku pribadinya.
    mulai dari diri sendiri dulu dong, ya? masak nyuruh orang produktif tapi sendirinya aja malas.

    sekarang pake ada libur fakultatif lagi, mas. jadi selain libur-libur yang obligat, masih ada libur bagi orang-orang tertentu sesuai kebutuhan, yang suka dicuri-curi pake juga sama orang yang sebenarnya gak memerlukan tapi pura-pura lugu, “eh, bukannya ini hari libur?”:mrgreen:

    ________________________

    Yari NK replies:

    Huahahaha….. ya itulah sifat bangsa kita manusia mbak, selalu memanfaatkan “sebaik mungkin” hal-hal yang menyenangkan. Mangkannya mungkin libur fakultatif nggak cocok diterapkan di sini ya, soalnya nanti banyak orang malas yang latah…. Mendingan tanggal merah sekalian atau tanggal hitam sekalian, tidak boleh ada yang ‘abu-abu’. Huehehe……

  33. Rasanya dulu sudah pernah posting komentar di tulisan ini, tapi ternyata gak sukses.

    Saya merasa di Indonesia, terlalu banyak libur yang tak penting, untung kantor saya nggak mengikuti semua decreet joint leave yang ditetapkan pemerintah. Buat sebagian orang, libur, berarti mengeluarkan biaya ekstra, buat yang lain libur tambahan, bikin kerja ekstra dihari biasa, untuk menutup ketinggalan, tapi di proyek konstruksi dan pertambangan, serta beberapa profesi tertentu, libur tambahan tak berlaku.

    ______________________

    Yari NK replies:

    Wah…. saya cari2 di Akismet nggak ada tuh! Ke mana ya?? Aneh sekali !!

    Oh iya ya…. di proyek sudah dibikin skedul yang pas termasuk perhitungan hari libur ya?? Kalau saya sih, ya banyak hari merah (asal jangan banyaknya kelewatan huehehe…..) ya nggak apa2 asal pas hari2 yang seharusnya ‘produktif’ malah ikut jadi bermalas2an malah ada istilah hari kecepit nasional segala….. kan itu namanya ‘korupsi waktu’…. Tul nggak?πŸ˜€

  34. Kalau bagiku, warna hari di kalender tak jadi indikator buat libur, Pak Yari. Wong merah bisa jadi hitam kok. Hehe!

    Apalagi harpitnas. Kalau pekerjaan dilakukan efektif pada hari-hari kerja, kupikir libur banyak pun tak masalah. Persoalannya kan tidak semua orang betul-betul efektif bekerja di jam kerja.

    Aku tak menolak hari libur asal hari kerja bisa efektif. Apa sebaiknya penggajian sistem jam kerja, ya? Biar lebih memotivasi: kalau ingin gaji besar, kerja lebih panjang.

    ________________________________

    Yari NK replies:

    Nah…. itu dia mas Daniel…. masalahnya kebanyakan bangsa kita itu…. udah hari merahnya ‘banyak’ di tambah pula diada2kan hari yang dimerah-merahkan termasuk hari kecepit Nasional. Kalau sudah begitu ya bagaimana dong?? Moso kita mencaci-maki para anggota DPR yang malas rapat tersebut terus menerus?? **halaah** huehehe……

  35. ternyata gitu ya?… banyakan hari libur, tapi kok masih banyak juga kerjaan yang belom diselesaikan oleh para pegawai ya…. atau karena akibat dari banyaknya hari libur itu ya…..?

  36. wah… yang lebih parah lagi di indonesia masih banyak yang libur terus… gak pernah gak libur… tiap mhari libur terus alyas nganggur.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s