Gadeget-nya Canggih Tapi……

Suatu hari teman kantor saya membawa seorang anaknya yang baru kelas 3 SD ke kantor. Si anak ini rupanya iseng sekali. Dengan santainya dan tanpa permisi sedikitpun ia langsung memainkan komputer yang ada di meja kerja saya yang terhubung dengan Internet tersebut. Walau begitu saya biarkan ia melayari internet dari komputer kantor saya walaupun saya heran juga apa ini anak nggak pernah diajari orang tuanya untuk minta izin dulu sebelum memakai benda-benda milik orang lain?. Anak itu rupanya memang sudah mahir sekali menggunakan internet, bukan saja ia mahir dalam memainkan game-game online tetapi ia juga sudah lancar menggunakan e-mail, YM, Friendster dan juga Facebook. Namun entah kenapa, tiba-tiba si anak tersebut dengan sedikit kurang ajarnya meraih tangan saya yang saat itu saya memang sedang duduk berada di dekatnya tengah mengobrol dengan bapaknya, dengan bertanya: “Om, sekarang  jam berapa ya om?” Padahal di komputer juga ada jam. Sambil melihat arlojiku, ia menjawab sendiri: “Oh… baru jam 10”.  Aku lantas melihat arlojiku dan tersentak agak kaget karena jam baru menunjukkan pukul 09.40. Aku berfikir dalam hati, wah ‘percuma’ aja nih anak pintar mengoperasikan komputer tetapi melihat jam saja, sesuatu yang sebenarnya jauh lebih esensial, tidak becus.

Ada lagi, ketika test tertulis masuk untuk sekretaris (bukan sekretaris untuk saya tentu saja :mrgreen: )  beberapa tahun yang lalu, seorang kandidat yang luar biasa cantik dan seksinya membawa kalkulator grafis yang canggih, padahal fungsi grafisnya juga tidak akan terpakai dalam test tersebut. Test “kemampuan numerik”nya juga sederhana hanya persoalan matematika SD-SMP dalam aplikasi kejadian sehari-hari seperti misalnya: “Seorang tukang cat dapat menyelesaikan pengecatan sebidang tembok dalam waktu 1 jam. Sementara seorang tukang cat lainnya dapat menyelesaikan pengecatan sebidang tembok yang sama dalam waktu 45 menit. Berapakah waktu yang diperlukan untuk mengecat sebidang tembok tersebut jika mereka bekerja sama?”.  Saya iseng-iseng melihat kertas jawabannya ketika test telah usai walaupun yang berwenang menilai bukan saya, hasilnya: ternyata jawaban-jawaban si kandidat yang seksi memiliki kalkulator canggih tersebut tidak lebih baik dari jawaban-jawaban kandidat lainnya.

Saya melihat banyak sekali kini mahasiswa-mahasiswa (paling sedikit dari pengamatan mahasiswa-mahasiswa yang banyak kos di sekitar tempat saya tinggal) kini mempunyai laptop. Sebenarnya ya, bangga juga, itu berarti rakyat Indonesia sudah cukup banyak yang menjadi makmur dan banyak juga yang sudah melek teknologi. Namun apakah mereka menjadi lebih baik dari generasi-generasi sebelumnya di mana laptop waktu itu masih merupakan barang mewah atau malah mungkin belum tercipta? Nah itu yang masih harus dibuktikan…. Karena jikalau laptop atau produk-produk teknologi lainnya memang digunakan oleh konsumennya untuk mengefisienkan pekerjaan mereka dan memacu prestasi mereka, tentu saja itu merupakan hal yang sangat baik. Namun kalau laptop hanya untuk sarana ‘bermain’ atau hanya untuk membuka Friendster ataupun Facebook? Wah… sepertinya jangan terlalu banyak berharap deh. Sama saja seperti KPU yang punya sistem canggih yang mahal namun persoalan database DPS tidak kunjung selesai……

Iklan

26 responses to “Gadeget-nya Canggih Tapi……

  1. jamnya digital apa analog? kali2 aja.. tu anak liat jam berdasar analog, jadinya kan kalo jam 9.40 itu dianggapnya jam 10.. udah deket2 gitu lah..

  2. Iyya pak…para co ass yg praktek tempat kerjaku yg ada wifi nya tuu…klo bawa laptop cuma buat fb an doang…sayang…!

  3. Hahaha. Anak SD sekarang canggih ya Pak 😆
    wah akhirnya sekretaris yang seksi ituh diterima gak?
    Wah iya, mahasiswa banyak yang pake laptop cuma buat main FB doank 😆 , kan mending buat ngeblog, ya kan Pak? :mrgreen:
    wah KPU ya,ah gemas raranya liat orang2 KPU, cih, gak becus, padahal sudah pakai banyak uang negara, KPU sucks!

  4. hahahah benar tuh.. saya sempat mikir juga yah beli laptop keluaran baru. dipikir2 ternyata rada sia-sia tuh. dulu pake pc amd 900MHz malah jadi rajin belajar script pemrograman dan web habisnya buat ngegame gak mampu..
    yah gara2 keterbatasan, kita jadi kreativ..
    oh ya boleh tanya, emang seberapa seksi sih?
    hihihi jadi penasaran…

  5. hehehe…sama juga ama fenomena banyak yang latah pake blackberry, padahal dipakenya buat FB atau sms-an doank. Sayang teknologinya dah oke punya, dimanfaatinnya ngga optimal.. mending buat saya aja *sirik mode on*

    Lucu baca kalimat terakhirnya mas Yari, sempat-sempatnya nyentil KPU…hehehe 😀

  6. Jadi inget ketika kecil dulu, suka sekali ikut ayah kerja n gangguin temen2 ayah. *Loh curhat di sini?*
    Iya, temen2 bw laptop di kampus cuma buat FB-an aja. Gara2 di lab diberi warning bukan warnet. Dulunya sy ngeblog jg di lab. 😀
    Tak banyak dari kita yg melihat brg dr utilitasnya. Teknologi bukan kebutuhan untk meningkatkan kinerja, tp sekedar prestise yg ga penting.

  7. jadi inget komunikator yang cuma dipakai buat sms doang itu!!! kekekek

  8. tidak mau ketinggalan jaman. sepertinya kebanyakan alasannya gitu. *ganti item gini* 😎

  9. @Billy Koesoemadinata

    Jamnya analog. Walaupun analog seharusnya ia sudah bisa membaca jam lebih tepat lagi, misalnya katakan: “jam sepuluh kurang seperempat”. Anak2 seumuran dia harusnya sudah bisa membaca jam dengan akurasi lima menit….. 🙂

    @ammadis

    Yah… begitulah…. jangan salahkan Facebook-nya tapi salahkan orangnya, betul nggak? 😀

    @Generasi Patah Hati

    Canggih apanya?? Apanya yang canggih kalau lihat jam aja nggak becus…. :mrgreen:

    Si kandidat yang seksi itu kayaknya nggak keterima deh… huehehe… :mrgreen:

    Kalau ngeblognya buat ngeblog gossip artis2 a la infotainment ya sama aja boong juga…. huehehe…..

    Hmmm… KPU sucks?? Mendingan komputernya dibagi2in ke rakyat aja ya?? Huehehe……

    @ardianzzz

    Seberapa seksi?? Hmmmm…. susah ngejelasinnya, pokoknya tinggi dan matanya menggoda sekali…. **halaah** :mrgreen:

    @soyjoy76

    Sebenarnya saya sih nggak mau nyentil KPU… cuma mau menunjukkan saja bahwa dengan peralatan yang canggih belum tentu mendapatkan hasil yang lebih baik, karena semuanya lebih bergantung pada orangnya sendiri… 😀

    @mezzalena

    Nah… itu dia… prestise di jalan yang salah. Prestise dan trendi hanya diasosiasikan secara sempit seperti join Facebook, Friendster dan lain-lain. Disangkanya udah join Facebook udah keren. Kan lebih baik dia ikut gerakan menyelamatkan lingkungan, minimal dari diri dia sendiri, seperti belajar menghemat energi atau lampu, apalagi di kantor. Nah, itu baru keren…. 😀

    @mantan kyai

    Biar digunakan untuk internet, kalo kemampuannya cuma ber-facebook doang juga ya sama aja oblong tetep…. :mrgreen:

    @S™J

    Nggak mau ketinggalan zaman sih ok2 aja, asal jangan ketinggalan hal2 lainnya yang lebih esensiil juga aja… :mrgreen:

  10. saya malah tertarik sama perihal ketidak-sopanan anak itu :mrgreen:

  11. Iya, juga sih. Saya sering nyindir mahasiswa di kampus yang sibuk pakai laptop. Nyindirnya gini, “Lagi FB atau FS-an yaaa?” Mereka ga marah, malah malu2, senyum, terus labgsung nutup laptopnya… (tentu mahasiwa yg sy kenal… :-p).

  12. Yah, sebenarnya laptop itu tetep saja ada manfaatnya. Minimal sebagai sarana untuk memahami komputer lebih lanjut. Anak2 kalau mau belajar naik sepeda tetep harus beli sepedanya dulu khan? 😉

  13. @joesatch yang legendaris

    Oooo… kenapa tertarik?? Ingin punya anak seperti itu?? :mrgreen:

    @mathematicse

    Kalau menurut pengamatan saya, mereka yang narsisnya over di FB atau FS, justru kebanyakan mereka2 yang tidak diakui eksistensinya di dunia nyata… 😀

    @Lambang

    Saya bukan menyindir kepemilikan laptopnya, tetapi menyindir untuk apa laptop tersebut digunakan. Memiliki laptop dan untuk apa laptop tersebut digunakan adalah dua hal yang berbeda kan?? 😉

  14. hihihihi.. sudaaaah tradisi kitaaaa.. kok tradisi kita bawa laptop.. *geleng geleng*… bukan bawa laptop.. tapi bergaya sok kebarat baratannya entu.. sebagai pembuktian.. matahari terbit dari barat.. waaaah.. akhir jaman dunk.. yaaaaa iyaaaallaah masa yaaa iyaaa duuunk…
    Salam Sayang

  15. hahaha.. iyaa betul banget pak!!

    banyak yang hp-nya sekarang blekbery, hsdpa gitu deh pokoknya, tapi gak ngerti caranya, dan akhirnya cuma buat telpon sama sms aja =_=’

  16. Hahaha…
    Saya kalau mengajar, mempersilahkan siswa membawa laptop…wuih keren kayaknya,..
    Lha pada sesi diskusi, saya bikin quiz…tahu nggak ada yang bingung setengah mati…memang dalam menghitung sesuatu di kantor sudah ada softwarenya, tapi dalam pelatihan adalah kita memahami apa arti angka-angka itu…dan apa yang ada dibalik angka tsb.
    Ya, itulah pak….

  17. Betul tuh pak, yang gitu gituan dan fasilitas ngga menjamin anak jadi pinter, hebat, atau apa…. hehe

  18. @kangBoed

    Jadi yang bagus bagaimana dong? Kebarat2an, ketimur2an, keutara2an, keselatan2an, kebaratdaya2an, ketenggara2an, atau mungkin malah ketengah2an?? Huehehehe…. :mrgreen:

    @ridu

    Itu sama aja dengan punya komputer tapi fungsinya cuma buat ngetik aja ya?? :mrgreen:

    @edratna

    Wah… bu…. seharusnya mereka wajib tuh diberi simulasi keuangan menggunakan spreadsheet (MS-Excel), wah pasti seru deh! Untuk menguji mereka apakah mereka benar-benar memahami arti dari rumus2 dan angka2 yang mereka olah. Contoh-contoh kasusnya bisa banyak ditemui tuh lewat Google…. 😀

    @Raffaell

    Ho’oh, yang jelas kalau seperti dalam kasus anak teman saya di atas, yaitu pintar mengoperasikan komputer tapi nggak mahir lihat jam, ya sama aja oblong juga…. huehehehe…..

  19. yakh, jangan sampe emang kita ini jadi diperbudak oleh alat2 kita sendiri.. yg majikan itu kan kita? kemampuan manusia tetap yg utama, sdg-kan alat itu ya utk membantu kerja kita..
    orang2 dulu pandai skali menghitung dg cara mencongak.. kini dikit2 anak muda sekarang sukanya pake kalkulator..

  20. hahaha,,,jadi inget wkt ngajar di salah satu Politeknik Baru dalam dunia Telekomunikasi. capek – capek jelasin materi eh mahasiswa n mahasiswinya asyik buka pesbuk. giliran ditanya tentang komputer malah bingung. liat hardisk aja kayak anak kecil dapet mainan baru dilempar sana sini -_-‘ capee deehh…..ini ngajar anak SD ama Mahasiswa/i ? 😀

    BTW salam kenal

  21. hehe… anak itu efisien cara berpikirnya, mas. pembulatan! haha!
    tapi kalau sedang telat biasanya kita cenderung pembulatan ke bawah untuk menghibur diri, ya?

    hm… ternyata casing tidak menjamin content ya, mas? sama halnya dengan penggunaan hape yang canggih-canggih banget belakangan ini, sehingga indonesia jadi surga pemasaran gadget. tapi keperluannya? nggak jauh-jauh dari entertainment. haha!

    • Pembulatan apanya?? Sekalian aja dibulatkan sampai jam 12. Huehehehe…..

      Iya betul, Indonesia jadi surga pelayanan gadget tetapi mungkin bukan surga untuk jenis2 pelayanan canggih yang menggunakan otak. Contoh paling sederhananya adalah: siaran TV yang berbasis pengetahuan pasti kalah bersaing dengan TV yang berbasis sinetron dan dangdutan. Huehehe…..

  22. ini pengalaman pribadi,
    di suatu pertigaan lampu merah sedang menyala, semua kendaraan berhenti seperti juga saya berhenti tepat di belakang garis putih. tidak berapa lama kemudian dari arah kanan belakang muncul motor canggih yang tidak perlu saya sebutkan mereknya dengan penunggangnya yang juga terlihat wah… pokoknya sangat trendi. namun apa yang terjadi, dia berhenti di depan jauh dari garis putih dan memalangkan motornya kemudian kalau dilihat memang dia punya gaya, sangat-sangat hebat penampilannya.. menunggu lampu berwarna hijau, semua orang bisa melihatnya dengan jelas, dan saya yakin jika bukan berhenti di situ orang yang melihat pasti akan memuji, namun karena dia berhenti di tempat yang bukan seharusnya, malah diketawain orang-orang. belum lagi ketika lampu berubah menjadi hijau, karena berada di depan jadi tidak bisa memantau lampu lalu lintas, dia tidak tahu lampu sudah hijau… masih aja nampang kayak orang bloon jadinya..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s