Mengendalikan Makan atau Memperbanyak Olahraga?

bathroom_scaleSudah agak lama tidak menimbang badan. Kemarin pada akhirnya berkesempatan menimbang badan lagi, kebetulan lagi iseng-iseng membereskan barang-barang yang ada di bawah tempat tidur jadi ingat menimbang badan karena timbangan badannya saya simpan di bawah tempat tidur. Karena merasa selama beberapa bulan merasa sudah banyak melakukan aktivitas yang cukup melelahkan secara fisik dan juga kini saya minimal seminggu sekali pergi jalan kaki ke Pasar Cihapit yang jauhnya kira-kira setengah mil dari rumah saya, berharap angka timbangan saya turun, ternyata angka timbangan saya tetap 166 pound ( 1 lb = 452 gram ). Ternyata bukannya turun malah naik 1 pound sejak penimbangan terakhir.😦

Kita, manusia, tentu memerlukan energi untuk hidup dan menjalankan aktivitas sehari-hari. Energi yang didapat tentu saja dari makanan yang kita makan bukan dari colokan listrik atau bensin dari pompa bensin. Energi yang didapat dari makanan yang kita makan diukur dengan satuan Kalori (tepatnya adalah kilokalori atau Kalori dengan huruf K besar). Ketika energi yang kita dapat dari makanan tersebut masuk ke tubuh kita, menurut hukum pertama dari termodinamika, ada dua kemungkinan yang akan terjadi: Pertama, energi tersebut diubah menjadi kerja untuk aktivitas kita sehari-hari dan panas tubuh. Kedua, jika energi yang kita konsumsi melebihi energi yang digunakan untukΒ aktivitas kerja kita maka energi tersebut akan disimpan dalam bentuk lemak di tubuh kita. Sebaliknya jika energi yang kita konsumsi lebih sedikit dari energi yang diperlukan untuk aktivitas kerja kita maka energi diambil dari lemak untuk menutup defisit sehingga lemak tubuh kita berkurang.

Di bawah ini adalah kira-kira hitung-hitungan energi yang berada pada tubuh kita:

  1. Untuk pemeliharaan tubuh (body maintenance), tubuh kita biasanya menggunakan sekitar 15 Kalori per hari per pound berat badan.
  2. Untuk mendapatkan satu pound lemak tubuh kita harus mengkonsumsi makanan yang mengandung kira-kira 3500 Kalori.

Berat badan saya (seperti yang saya sebutkan di atas) adalah 166 pound. Maka untuk mempertahankan berat badan saya, maka minimal tiap hari saya harus mengkonsumsi makanan yang mengandung energi:

166\: pound \times 15 \frac{Kalori}{pound} = 2490 kalori.

Sementara untuk menurunkan berat badan saya sebanyak satu pound dalam waktu seminggu maka saya harus mengurangi konsumsi energi saya sebanyak:

\frac{3500\: Kalori}{7\: hari} = 500 Kalori per hari.

Jadi dengan kata lain agar pemeliharaan tubuh saya tidak terganggu tetapi saya ingin menurunkan berat badan saya sebesar satu pound selama seminggu, berarti setiap hari saya harus mengkonsumsi (2490 – 500) Kalori = 1990 Kalori.

Atau ada alternatif lain, saya tetap bisa mengkonsumsi makanan dengan energi 2490 Kalori setiap hari namun saya harus melakukan olahraga untuk menghilangkan 500 Kalori setiap harinya. Nah, untuk menghilangkan 500 Kalori setiap hari, maka saya harus berolahraga seperti lari sejauh 5 mil, bersepeda 15 mil atau berenang selama satu jam. Nah, menu-menu olahraga tersebut denganΒ takarannya itu kira-kira akan menggunakan 500 Kalori dari tubuh kita.

Jadi, lebih enak mana ya?? Mengurangi makanan atau makan tetap tetapi memperbanyak olahraga???πŸ˜€

32 responses to “Mengendalikan Makan atau Memperbanyak Olahraga?

  1. yang penting tidak terasa lapar. makan secukupnya dan berolahraga yang rutin.

  2. Krn mas yari yg bikin berat badannya dosa dan kentutnya aja maka saya yakin kalo mas yari lbh ringan 1 poun maka berarti mas yari udah lbh alim krn dosanya berkurang atau mas yari kentut sembarangan sampe badannya berkurang timbangannya. Haha..

    • Kalao kentutnya tidak sedap.. nambah berat lagi timbangannya. Iya lah… kan tidak sedapnya itu. Menganggu orang2 sekitar dan nyaris marah. Makin berat lagi dah tuh badan karena dosanya bertambah. wkwkwkwkwk

  3. Olahraga dan makan tetap.

  4. Menurut saya perbanyak Olahraga saja Pak.
    Soalnya mengurangi makan kan menyiksa, iya nggak?πŸ˜†

  5. Ga ada yang enak Pak, antara ngurangin makan atau memperbanyak olah raga.

    Saya ga milih salah satunya, dan membiarkan berat badan saya bertambah terus:mrgreen: Bodo amat yang penting sehat, abisnya mikirin berat badan yang naik terus bikin stress dan jadi krisis PD.πŸ˜€

  6. Itung itunganya ribet, saya pilih kedua duanya aja pak, hehe

  7. Saya makan ga teratur
    Olah raga jarang
    DuhπŸ™‚

  8. *ngelirik atas*.. euleuh euleeeeuh mani sarua pisan sareng abdi.. kamana ieu juragan Yari teeeeeh.. meuni tos lami teu mampir..
    Salam Sayang

  9. Olahraga yang ringan dan makan yang sehat dan bergizi, kalo nurutque…..

  10. wah… beratku 50 kg makan banyak tapi perut tetep aja. tapi kalo perutnya kayak Ade Rai gitu gimana? bisa gendut gak?

  11. @adipati kademangan

    Oh… makan secukupnya dan olahraga yang rutin ya?? Pantesan…. saya selama ini ‘makan yang rutin dan olahraga secukupnya’ jadinya ya…. begitu deh… huehehe…:mrgreen:

    @Ag bint

    Huahaha…. masih keren tuh… daripada sampeyan badan cuma umbel sama mencret doang….πŸ˜†

    @Skydrugz

    Makan tetap maksudnya tetap makan ya?? Ya… iyalah… kalau nggak makan nanti gawat dong… huehehe….

    @Generasi Patah Hati

    Tapi ada juga yang mengurangi makan tapi nggak menyiksa, seperti makan angin dan makan ati…:mrgreen:

    @mezzalena

    Iya juga sih. Kalau berat badan aja yang naik sih masih mendingan ya?? Nah… kalau tekanan darah ikut naik kan lebih gawat lagi??:mrgreen:

    @Raffaell

    Pilih kedua-duanya maksudnya, memilih kedua-duanya untuk tidak dilaksanakan??:mrgreen:

    @achoey

    Mungkin kang achoey nanti selain mendirikan bisnis ‘mie janda’ nanti juga akan mendirikan fitness centre, jadinya nanti orang2 sehabis makan juga bisa fitness. Tapi… nanti fitness-nya dinamain ‘fitness janda’ juga??:mrgreen:

    @KangBoed

    Bukan begitu… soale emang lagi sempit waktunya blogwalking jadi nunggu ‘piala bergilir’….:mrgreen:

    @heru

    Menurutque juga begitue…πŸ˜€

    @diazhandsome

    Perutnya Ade Rai ya bisa gendut lah… kalau dia udah nggak latihan lagi dan makannya juga banyak….πŸ˜€

  12. HArus seimbang antara makan dan olah raga…
    porsinya 50% : 50 %, nanti seimbang deh…?

  13. Mas Yari, itu timbangan di foto ngaco ya? Kok nggak nunjukin 166 lbs atau 80-an kg. Atau itu foto timbangan Mas Yari waktu masih langsing? (*lari sebelum dipelintir*)

  14. Diatas jam 21 nggak usah makan saja, ditambah olahraga rutin sudah cukup kok.

  15. waahh… kalo gendut gimana ya? jelek dong jadinya? padahal udah kotak” gitu… hehe

  16. @tuyi

    Nah itu…. untuk menyeimbangkannya yang sulit….:mrgreen:

    @tutinonka

    Yeee… itu emang bukan timbangan saya. Timbangan saya sih keren udah digital…:mrgreen: **nimpuk mbak Tuti pakai timbangan**

    Btw…. 166 lbs itu bukan 80an kg loh, tapi 75 kg. Kan sudah saya kasih ekuivalensinya di atas kalo 1 lb = 452 gram atau 0,452 kg.
    Pasti mbak Tuti keliru dengan ukuran pon dan ons ukuran ibu2 yang suka belanja di pasar dan supermarket metrik. Mangkannya saya nulisnya ‘pound’ bukan ‘pon’, takut nanti ketukar dengan satuan pon ibu2 metrik. Kalau satuan pon dan ons yang sering kita pakai di pasar itu (metrik), itu berasal dari Perancis 1 kg = 2 pon = 10 ons. Kalau dalam Bahasa Perancis pon = livre dan ons = once. Kalau dalam Bahasa Belanda jadinya pon = pond sedangkan ons = ons. Nah, tentu saja kita mengambilnya dari Bahasa Belanda.

    Sedangkan pound (lb) dan ounce (oz) yang berlaku di Amerika Serikat berasal dari Inggris yang dinamakan avoirdupois yang ekuivalensinya: 1 kg = 2.20462 lb = 35.27392 oz. Atau 1 lb = 16 oz.

    @Singo

    Saya juga rutin kok olahraga, rutin sebulan sekali…. huehehe…:mrgreen:

    @diazhandsome

    Ya… untuk itu perlu keteguhan hati untuk selalu berlatih dan berlatih…πŸ˜€

  17. Banyak minum timun kreis Mas, tuk mbakar kalori…
    Hindari makan yang berlemak.., olahraga yang cukup…
    salam kenal..

  18. okeeee… boooos.. asal jangan jadi laki laki bergilir:mrgreen:

  19. prinsip saya gampang pak yari: kalo lapar, makan. kalo horni…. *ngeloyor*πŸ˜€

  20. mending ngurangi makan aja dah,soalnya kalo olahraga nanti malah tambah lapar jadi nambah porsinya.

  21. Mungkin mesti imbang ya, Pak Yari.
    Eh anu, maksudnya imbang, ehm: kalo keinginan makan sudah menggebu, ya lekas makan. Kalau keinginan olahraga sudah menderu, ya cepat-cepat makan jugaπŸ˜›

  22. @masher

    Timun kreis yang kaya gimana seh??❓

    @KangBoed

    Kalo menggilir gimana??:mrgreen:

    @mantan kyai

    Kalo horni…. boker ya??:mrgreen:

    **ngeloyor duluan sebelum XKH mbaca ini jawaban komen**

    @boyin

    Kalo gitu nggak olahraga aja, kan jadinya porsinya berkurang karena kurang lapar. Huehehe….:mrgreen:

    @Daniel Mahendra

    Mungkin harus makan OkeJelly katanya bisa menunda lapar… Kalo untuk menunda gemuk meski makan banyak ada nggak ya??:mrgreen:

  23. oohh gitu… perut gw kotak” bisa gendut gak sih?

  24. yang penting apa yang kita rasakan mas.
    kalau merasa terganggu sama gendut, ya jangan merasa gendut. hehehe
    salam kenal

  25. @diazhandsome

    So pasti bisa dong…πŸ˜€

    @dian

    Perut saya sih belum gendut2 banget sih… walaupun sudah mulai nampak. Ya… kita kan harus berjaga2, tul nggak??πŸ˜€

    Salam kenal juga….

  26. kalau kata lovable doctor ini sih, ngapain juga olah raga. no pain… good! haha…

    komentar seriusnya. aktivitas fisik tentu saja perlu agar sirkulasi darah dan oksigenasi jaringan tetap lancar. itu kalau tujuannya adalah menjaga berat badan sekaligus sehat. tapi kalau cuman mau menjaga berat badan doang sih, pola diet rendah kalori (terlepas dietnya tepat atau tidak, yang penting asupan lebih kecil daripada kebutuhan) udah cukup buat bikin langsing. tapi sehat nggak dijamin. hehe…

    toh yang tak kalah penting dalam hal berat badan adalah ukuran pinggang untuk menghindari berbagai penyulit. di samping diet, olahraga juga diperlukan untuk membantu mengecilkannya.

    to wrap up, tentukan obyektifnya dulu. tul gak, mas?

    • Huahahaha…. memang kata enjoylog sih memang sebaiknya ‘hajar saja bleh….’ yang penting enjoy. Huehehe….

      Nah…. justru itu kayaknya saya perlu ekstra kegiatan fisik deh. Padahal makan saya sih biasa2 aja, dan saya termasuk orang yang setengah vegetarian. Kalo di rumah, makan terkontrol tapi kalo di kantor kayaknya nggak deh… soalnya temen kantor pasti ada aja yang bawa makanan. Sama aja oblong kan?? Walaupun saya makannya juga nggak rakus2 amat sih. Huehehe…..

  27. Saya sih lebih setuju, makan relatif bebas, tapi olahraga jalan terus juga.. Jadi kerasa fit juga di badan.. (ketimbang makan terlalu dijaga tapi lemes, atau bahkan jadi sakit2an -.-)
    Secara teori udah klop deh, tapi sayangnya ini hanya kata2 di bibir saja, hahaha… Susahnya mau olahraga pagii…

    • Huahahaha…. makan dijaga ya bukan berarti kekurangan kalori, ya nggak lah yaw. Sudah ada perkiraan hitung2annya sendiri. Malah mungkin kalau misalnya berolahraga boleh jadi porsi makannya ditambah asal harus tetap kalori yang keluar harus lebih besar (sedikit) daripada kalori yang masuk.πŸ™‚

      Iya… sebenarnya yang paling penting adalah bagaimana agar kita disiplin dengan teori yang sudah kita ketahui dan kita ingin laksanakan. Masalahnya tanpa disiplin ya sama aja oblong….πŸ˜€

  28. Susah jg si mas manjaga pola makan yang baik dan di imbangi dengan olah raga.
    keseringan klo udah liat makanan enak pengennya lsung dimakan aja ga mikirin makanan itu sehat atau engga.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s