Monthly Archives: Juli 2009

The Orangutan Island – The Island Of Hope

The Dane, Lone Dröscher Nielsen and the orangutans

The Dane, Lone Dröscher Nielsen and the orangutans

Most of you must have seen and heard of an orangutan, either through television or printed media or in the flesh. Orangutans are one out of the four great apes that still survives today and all of the  four species’ existence is really critical or even endangered. Their natural habitats are being destroyed to give way to industrial plantations. The real picture is worsened by the fact that burning season occurs every year without fail. Orangutans are the only great ape species that lives outside Africa. They are only found naturally in the tropical forests of Sumatra and Borneo. If we put all those four species in the race to extinction, the orangutans will hit the finish line first! That’s why conservations and rescue centres have to be set up to give shelter to the orangutans especially the youngs.

To rescue the orphaned orangutans especially the youngs who were illegally and brutally snatched from their mothers, a Danish expatriate, Lone Dröscher Nielsen, set up a rescue centre called ‘Nyaru Menteng Reintroduction Centre Project’ in 1999. The rescue centre is about 18 miles off  the city of Palangkaraya. The objective of the project is to return as many orangutans as possible into the wild. But of course the task has never been so simple since rehabilitation is required before releasing them back into the wild. Today, the number of orangutans housed in the rescue centre is about 600 and it tends to grow  since there are still so  many orangutans being displaced every year. It seems that the most effective way to save orangutans from extinction is to battle against habitat destruction that it means to battle against companies (whether they are legally unlicenced or licenced) who do away with the natural habitat of the red hairy apes.

But still there is hope. The rescue centre sponsored by the Borneo Orangutan Survival Foundation (BOS) had fixed a land as natural habitat to where the orangutans from the centre would be returned. This piece of land is dubbed as ‘The Orangutan Island’ and the ‘island’ will give the orangutans a new lease of life.  The works of  Dröscher Nielsen and the rescue centre were well documented in ‘The Orangutan Island” which you can watch every Friday night on Animal Planet. Through the programme you can appreciate the natural habitat of the precious species more because orangutans  are always worth saving since the extinction of the species will eventually be our unimaginably huge loss….

Post Script:

The four big ape species: gorillas, chimpanzees, orangutans and the bonobos.

Should Our Big Dreams Be Readily Shattered?

PSSI_ILately I am a little fed up with news on J.W. Marriot and Ritz Carlton Hotel bombing. The footage on how the bombers managed to escape security checkpoints and leisurely entered the bombing sites before the bombs went off from all TV stations fills the air. But this is not this article all about. On the other hand, I am interested in a statement coming out from the top person of PSSI that Indonesia’s dream of hosting 2022 World Cup has met its doom! What a remark! As the Manchester United fans nationwide were disappointed by the cancellation of the Jakarta-leg-tour of the top-notch football club, and the people across the archipelago were mourning over the unwanted ordeal, the remark from the top executive of PSSI  was nearly as shocking as the bombing news itself to the football fans nationwide.

I think the statement is too early since the conclusion of the bidding process is still years away and there are so many things that we can do to clear off all the negative images on this country’s security. In one year or two, people across the globe will likely to forget all the memories of the bombing and life goes on. And in one year or two, the PSSI’s top-ranking person’s statement will be regarded as a stale, emotional, unproductive, premature and silly discouraging statement.

Now, do you think that we should lose hope? Do any kinds of terrorism stop us in achieving our exultant big dreams?? We have had  determination that all kinds of terrorism will not make us as a nation go down the drain but obviously by dropping our own dreams we have gone down before the drainage itself is built! And it only shows the world that terrorism is triumphant over our efforts in chasing big dreams! 😦

So, let’s press forward with our endless exertion!

Fat Is Fat Is No Cholesterol…

Exercise-Treadmill-2“Check your cholesterol (level), sir!” cried a salesman about ten feet off to the place I stood. I was at a shopping mall in downtown Bandung last Monday (7/20). “And you can trim your waistline, sir!” said he enthusiastically and rather impolitely as I responded to his cry.

“What did you say?? Can you check my cholesterol level? How can you??” asked I putting aside my interest in the latter suggestion since I am not that plump. 😛 “Yes sir, I can! All you have to do is to stand steadily on this state-of-the-art treadmill!” he replied. “Oh! As simple as that??” I still did not believe what I had heard. But the best way to know the whole picture was of course to let him show how it worked. I was told to stand steadily on the extending portion of the treadmill, he pressed some buttons on the panel before eventually a few figures came out on the display! They were the figures of my weight! It was nothing at all like the figures of my cholesterol level.

“That’s it??” As I wanted to rebut the result, the salesman’s index finger kept pressing the buttons made me opting to listen to his further explanation in case there was one. And indeed, there was one! He finally told me to key in my height in meter. It only took a tiny fraction of a minute to display what he called my cholesterol level. But I was suspicious how could a simple bathroom scale a so-called sophisticated treadmill show the accurate level of my cholesterol? And on the display there was no indicator showing that the figures were my cholesterol level since the unit used on the display was in kilogram! The disapproval of the result was getting sounder as the salesman did not know the unit used in cholesterol level! What’s wrong?

Thank God, it didn’t take long for the astuteness to come into my head. The next second I began to know the whole picture as my mind glided to the BMI (Body Mass Index) formulae! Yes! I suspected that this state-of-the-art treadmill (plus its disguised bathroom-scale) was nothing but a preprogrammed contrivance!!

Before we press ahead let’s see what the formulae look like:

BMI=\frac{weight\:(kg)}{height^{2}\:(m)^{2}}

Or if you measure things in foot (ft), inch (in) and pound (lb):

BMI = \frac{weight\:(lb)\times\:703}{height^{2}\:(in)^{2}}

With one foot stands for 12 inches. The normal body mass index falls between 18.5 and 25 on either formula with a little variation from country to country.

Yeah! Then I understood that the figures on the display were not the cholesterol level of mine, instead they were the figures of the excess of my weight over the normal weight! The excess of the weight was considered as the fat but not the cholesterol. Remember, cholesterol and fat are two different things and often laypersons fail to tell one from the other! My analysis was getting more solid as I calculated it through my phone’s calculator and the result obtained approximated to the figures on the contrivance’s display panel. For the rest of you perhaps this article could help telling that to know your precise cholesterol level it certainly requires more than just a novel sophisticated treadmill and a desperate salesman! :mrgreen:

Organik…

Menurut hampir seluruh kamus Bahasa Inggris yang dapat kita temukan di pasaran maupun online, kata “organik” (organic) mempunyai berbagai macam arti. Tidak perlu saya copy-paste di sini karena anda dengan mudah dapat menemukannya arti kata tersebut online. Namun organik yang saya maksudkan sebagai judul di atas adalah organik yang berarti “berasal dari makhluk hidup”. Nah, dalam kaitannya dengan “makhluk hidup” kata organik itu sendiri masih terbagi lagi menjadi berbagai macam pengertian. Pengertian pertama adalah kata organik yang semisal berada pada frase “pupuk organik (gambar samping)”. Pengertian organik di sini adalah benar-benar orisinal yaitu yang memang berasal dari makhluk hidup. Ya, pupuk tersebut memang berasal dari sisa-sisa makhluk hidup ataupun yang berasal dari sampah-sampah yang dikeluarkan oleh makhluk hidup. Pengertian kedua adalah kata organik semisal dalam frase “makanan organik”. Ya, kata organik di dalam frase “makanan organik” mengandung makna bahwa makanan tersebut tumbuh di tempat asalnya tanpa pestisida sintetis ataupun pupuk sintetis. Jadi pupuk yang dipakai untuk menanam sayuran tersebut semuanya berasal dari pupuk organik. Atau jika makanan organik tersebut berupa daging sapi organik, sapi tersebut dibesarkan tanpa obat-obatan sintetis dan hanya memakan tumbuhan organik saja. Nah, pengertian yang ketiga adalah kata organik dalam frase “kimia organik”. Kimia organik di sini adalah berarti “kimia karbon” atau kimia yang mengandung rantai karbon. Loh, kok nggak ada sangkut pautnya dengan makhluk hidup??

Begini ceritanya, pada awal abad ke-19, para ahli kimia masih mempercayai bahwa zat-zat (bio)kimia yang ada dalam tubuh kita dan makhluk hidup lainnya bersifat unik dan tidak tunduk pada kaidah-kaidah ataupun hukum-hukum kimia inorganik yang dihasilkan dari laboratorium-laboratorium kimia. Para ahli juga percaya bahwa nyawa atau jiwalah yang menyebabkan zat-zat (bio)kimia yang ada di dalam tubuh makhluk hidup dan zat-zat kimia inorganik menjadi sangat berbeda dan seolah-olah zat biokimia tubuh sama sekali berada di luar jangkauan ilmu kimia  pada waktu itu.

Namun, semuanya berubah ketika pada tahun 1828, seorang ahli kimia Jerman bernama Friedrich Wöhler berhasil mensintesis urea yang banyak ditemukan dalam urin (air kencing) dari ammonium sianat (NH4(NCO)) yang merupakan senyawa inorganik. Sejak itu, semakin banyak senyawa organik yang ternyata bisa disintesis (dibuat) di laboratorium. Hal ini tentu saja menggugurkan ‘teori’ bahwa kimia organik yang berasal dari makhluk hidup berbeda dengan kimia inorganik yang berasal dari benda mati. Perlu diketahui bahwa zat-zat organik dari makhluk hidup ini banyak ‘didominasi’ oleh rantai karbon. Untuk itu, kimia organik kini lebih populer dengan sebutan kimia karbon.

Bahkan kini, pada kimia karbon modern, bukan hanya senyawa-senyawa dari makhluk hidup saja yang kini termasuk dalam kimia karbon atau kimia organik. Bahkan senyawa-senyawa sintetis yang tidak pernah ada dalam tubuh makhluk hidup seperti plastikpun (plastik adalah polimer yang sarat dengan rantai karbon) kini masuk di dalam ranah kimia karbon atau kimia organik ini!!

Rekor……

Kenapa Rekor?? Ya…. mungkin inilah selama sejarah saya mulai membuka blog ini, jarak terpanjang antara satu postingan ke postingan lainnya. Biasanya paling lama adalah 4 hari jarak antar postingan. Namun kali ini adalah 6 hari! Sebuah rekor tersendiri! Sebuah rekor yang membanggakan?? Tentu saja kebalikannya, sebuah rekor yang menyedihkan bagi produktivitas saya dalam ngeblog. Namun, apa daya, sejak Sabtu lalu, pekerjaan bertambah (walau tentu saja pemasukan finansial juga jauh bertambah), selain itu kebetulan hari Sabtu malam juga ada acara keluarga di Jakarta, jadi entah berapa kilokalori tenaga yang sudah keluar selama malam minggu itu. Mudah-mudahan saya berharap setelah pekerjaan ini selesai akhir minggu depan, timbangan saya bisa turun dari 166 pound (terakhir ditimbang) menjadi 160 pound. 😛

Jadi, ceritanya kegiatan ngeblog saya harus dikurangi nih sampai akhir minggu depan? Dikurangi iya, tetapi insya Allah tidak berhenti sama sekali. Mana yang lebih diutamakan? Menulis postingan baru, menjawab komen yang masuk atau blogwalking?? Bagi saya, susah untuk menjawabnya. Karena bagi saya pribadi, membuat tulisan baru, menjawab komen yang masuk dan blogwalking (dan meninggalkan komen yang sebisa mungkin bermutu atau kreatif) merupakan sebuah kegiatan blogging yang berkesinambungan. Membuat tulisan baru?? Tentu saja penting, karena tanpa tulisan baru, sebuah blog akan menjadi blog yang mati atau minimal sekarat. Menjawab komen yang masuk?? Walaupun bagi kebanyakan blogger, menjawab komen yang masuk bukan merupakan suatu yang penting namun bagi saya menjawab komen yang masuk (terutama komen-komen yang sopan) adalah bentuk penghargaan bagi mereka yang sudah berkomentar di blog saya walaupun tentu saja tidak ada keharusan bagi saya untuk menjawab komen-komen yang masuk. Menjawab komen-komen yang masuk juga membuat diskusi menjadi lebih hidup dan menarik. Bukan itu saja, bagi saya sendiri menjawab komen-komen yang masuk juga tidak sedikit faedahnya salah satunya adalah mengasah kemampuan interaksi saya dengan para pembaca. Nah, bagaimana dengan blogwalking?? Apakah penting juga?? Bagi saya, blogwalking dan meninggalkan komen di blog orang lain adalah juga bentuk penghargaan saya bagi mereka yang telah meninggalkan komen di tempat saya atau bagi mereka sesama blogger. Selain itu tentu saja, blogwalking dapat menjadi sarana agar wawasan kita lebih berwarna-warni karena kita mengetahui di blogsfer ini berbagai macam tema yang dapat kita jumpai, mulai dari blog yang hanya sekedar narsisis sampai blog-blog spesialis yang untuk berkomentar membutuhkan skill tersendiri. Sayapun juga mulai menghargai semua macam blog. Blog-blog berbau sastra yang sebenarnya termasuk yang paling tidak saya sukai, mulai saya rasakan getarannya **halaah**, saya jadi berusaha untuk berkomentar juga berkomentar bergaya sastra walaupun tentu saja harus dimaklumi jikalau gayanya masih garing. 😛 Karena bagi saya, tidak ada salahnya saya belajar menjiwai sebuah karya sastra, karena menurut saya, belajar sastra merupakan pengalaman unik bagi saya dan tidak sama jikalau kita belajar Matematika, Fisika, Kimia, Ekonomi, Akuntansi dan lain sebagainya. Belajar sastra yang efektif menurut saya harus mulai dari pintu ‘penjiwaan’ dan bukan melalui pintu ‘rumusan-rumusan baku’ seperti kita belajar ilmu-ilmu lain.

Huahahaha….. ini postingan mau bercerita tentang apa sih?? Kok nggak jelas?? Ya udah deh….. saya juga bingung, kenapa jadi ngalor-ngidul begini?? Tadinya sih, saya mau meminta maaf bagi mereka yang komennya belum saya jawab dan kunjungannya belum saya balas. Insya Allah, besok atau lusa saya akan mulai mencicil membalas komen-komen yang telah masuk dan juga blogwalking kembali. Postingan ini hanya sebagai pengganjal saja agar rekor baru jarak antarpostingan tidak terlalu besar pecahnya! :mrgreen:

Jangan Seperti Tinta Pemilu yang Cepat Pudar…

Tinta pemilu pada jari saya, saya cuci dengan sabun cair Astonish buatan UK. Hanya sepuluh menit saja tinta tersebut telah hilang dari kulit jari saya. Hanya yang di kuku dan kulit di bawah kuku saja yang tintanya susah dihilangkan.

Tinta pemilu pada jari saya, saya cuci dengan sabun cair Astonish buatan UK. Hanya sepuluh menit saja tinta tersebut telah hilang dari kulit jari saya. Hanya yang di kuku dan kulit di bawah kuku saja yang tintanya susah dihilangkan.

Pilpres telah berlalu kemarin. Masing-masing pemilih telah menentukan pilihannya sesuai dengan hati nurani masing-masing dan/atau pertimbangan-pertimbangan lainnya. Tentu sebagian anda ada yang mencontreng dan ada juga yang tidak mencontreng. Yang tidak mencontrengpun tentu juga ada pertimbangan masing-masing ataupun mungkin juga terjegal oleh agenda yang padat atau masalah administrasi DPT. Tidak mengapa. Yang tidak mencontrengpun tentu saja tidak bisa dianggap begitu saja sebagai warga negara yang kurang baik karena ada berjuta cara untuk menunjukkan bahwa kita adalah warga negara yang baik.

Saya berangkat ke TPS tepat pukul 8.00 WIB bersama istri dan seorang teman yang indekos dekat rumah saya yang cukup rajin berkomentar di blog ini tapi nggak punya blog. Anak-anak (yang masih tidur) dan dua orang asisten rumah tangga menjaga rumah. Karena jarak TPS  hanya ±800 yard (>750 meter) dan hari masih pagi (hari libur pula) tadinya saya berharap bisa berjalan kaki menuju TPS sekalian berolahraga. Namun karena kalah suara (dua lawan satu) akhirnya kami bertiga naik mobil menuju TPS….. 😛 Untung saja hari masih pagi, dan belum pemilih banyak yang antri. Kami bertiga mendapat nomor panggilan di bawah 20. Tidak seperti pileg lalu, pada pilpres kali ini semua berjalan dengan cepat, setiap pemilih membutuhkan waktu kurang dari semenit untuk mencontreng pilihannya. Setelah mencelupkan jari ke dalam tinta tanpa  berfikir panjang kami bergegas pulang. Seluruh proses, dari pemanggilan hingga mencelupkan jari ke dalam tinta, memakan waktu tidak lebih dari 10 menit saja.

Pilihan saya berbeda dengan pilihan istri dan teman saya. Mereka memilih nomor dua, saya memilih nomor tiga!! Bagi kami, tidak malu-malu untuk mengutarakan pilihan masing-masing. Walau pilihan berbeda namun bukan berarti harus berakhir dengan adu argumentasi, masing-masing mengapresiasi argumen masing-masing dalam menentukan pilihan. Apalagi saya sangat senang dengan perbedaan pendapat (untuk hal-hal yang non-eksakta tentu saja!) yang berkembang di sekitar lingkungan saya asal masing-masing saling menghargai dan tidak saling menjatuhkan (beradu argumen untuk hal-hal yang non-eksakta tentu juga bukan merupakan tabu bagi saya tetapi tetap obyektif dan tidak bergeser pada hal-hal yang subyektif).

Seperti yang kita ketahui bersama, melalui Quick Count, sudah bisa ditebak pasangan mana yang menjadi pemenang. Pasangan yang saya pilih ternyata kalah dan terpuruk di tempat terakhir. Ya, tidak mengapa. Pada dasarnya tentu saja demokrasi itu adalah siap menerima sesuatu yang tidak kita suka, bukan hanya ‘mewajibkan’ orang lain menerima apa yang kita suka. Saya ikut mengucapkan selamat aja deh buat pasangan capres dan cawapres yang menang. Bagi yang kalah, mudah-mudahan bisa menjadi oposisi yang baik. Oposisi yang baik di sini bukan hanya membabibuta mengkritik pemerintah tetapi lebih pada kombinasi daripada mendukung program-program pemerintah dan sekaligus mengkritik program-program pemerintah secara proporsional. Jadi bagi yang menang jadilah pemerintah yang baik yang tetap menjaga kepentingan rakyat yang telah memilihnya dan jangan lupa dengan janji-janji semasa kampanye. Juga bagi yang beroposisi, jadilah pula oposisi yang baik. Tetap pula tidak melupakan janji-janjinya semasa kampanye dengan tetap memperjuangkan suara-suara rakyat yang direpresentasikannya. Jadi bagi pemerintah dan bagi oposisi tetaplah memegang janji-janjinya. Janganlah janji-janji tersebut cepat memudar secepat pudarnya tinta pemilu pada jari kita yang kualitasnya rendah…..

Selamat Mencontreng…..

Tidak terasa…… dua hari lagi kita tiba pada hari di mana para tim sukses masing-masing capres/cawapres hatinya merasa deg-degan, yaitu hari di mana kita mencontreng untuk memilih pemimpin negeri ini selama lima tahun mendatang. Bagi mereka yang berniat untuk ambil bagian dalam peristiwa yang merupakan bahagian dari pesta demokrasi ini sudahkah mengecek nama anda terdaftar dalam DPT? Alhamdulillah, saya pribadi tidak perlu mengecek lagi apakah saya sudah terdaftar atau belum di DPT karena dua minggu yang lalu, saya sudah menerima surat tanda terdaftar sebagai pemilih pilpres lusa. Mudah-mudahan bagi anda yang juga ingin berpartisipasi dalam pesta demokrasi ini juga sudah menerima surat serupa.

Nah, kalau sudah, pertanyaan selanjutnya adalah, apakah anda sudah menentukan pilihan anda?? Mungkin anda sudah punya kandidat terkuat untuk dipilih walaupun masih sedikit ragu-ragu atau mungkin sebagian dari anda sudah punya pilihan yang mantap tapi masih malu-malu mengutarakannya karena khawatir pilihannya bisa jadi dinilai “keliru” oleh orang lain yang memilih kandidat yang berbeda. Sebenarnya sih, anda tidak perlu berlama-lama dalam memilih kandidat capres dan cawapres anda. Masa sih, memilih satu dari tiga saja membutuhkan waktu yang cukup lama? Sebenarnya tidak ada pilihan yang “salah”. Semua orang punya alasan masing-masing untuk memilih kandidatnya masing-masing dengan pertimbangan APAPUN.  Masing-masing kandidat toh juga pasti punya kelebihan dalam kelemahan masing-masing. Nah, semuanya tinggal berpulang kepada kita masing-masing apakah kita sudah mempertimbangkannya secara obyektif atau hanya sekedar subyektif atau campuran dari kedua unsur?? Ya…. tentu saja, sekali lagi, itu adalah hak anda karena dalam pilpres ataupun pemilu memang diasumsikan tidak ada pilihan yang “salah”.

Saya sendiri juga sudah punya pilihan sejak sebulan lalu. Bagi saya, pilihan saya tersebut tidak tabu untuk diketahui banyak fihak dan tentu akan saya beri tahu pilihan saya di artikel ini juga!! Namun sebelum itu, perlu saya beritahu bahwa pilihan saya bukan semata-mata berdasarkan program-program yang ditawarkan capres dan cawapres lewat kampanye-kampanye dan debat-debat yang telah dilakukan semasa kampanye tetapi saya lebih mengutamakan prinsip keseimbangan! Entah kenapa….. dari dulu saya suka dengan prinsip keseimbangan. Dalam pertandingan sepakbola dan tennispun misalnya saya cenderung membela tim atau pemain yang underdog. Sebenarnya terus terang selama kampanye berlangsung, menurut saya pribadi,  saya paling sreg dengan pasangan capres dan cawapres nomor \frac{\sqrt{32}+\sqrt{48}}{\sqrt{8}+\sqrt{12}} namun karena saya suka dengan prinsip keseimbangan, maka kemungkinan besar tanggal 8 lusa, saya akan memilih pasangan capres dan cawapres nomor:

3 - ( \frac{1}{\sqrt{3}} + \frac{1}{3 + \sqrt{3}} + \frac{1}{\sqrt{3} - 3} )

Walaaah….. kenapa nih, mau memberitahu pilihan capres dan cawapres aja pakai hitungan matematika?? Karena ini masih masa tenang dan biar nggak disebut kampanye terselubung, maka dengan menyesal terpaksa anda harus mengambil kalkulator untuk mengetahui pasangan pilihan capres dan cawapres yang saya pilih! Huehehehehe…….. Percaya deh, hitungannya tidak terlalu sulit kok… 😀